Bromosaurus ,

Awalnya gak ada niat maen ke Bromo..
Tapi gara – gara syarif nylethuk ngajak ke sono,
ya gue iyain ajahh dah berangkat …
Ini pertama kali kami maen ke sono.
Banyak cerita yg berkesan. Salah satuya bermalam di villa bukit teh. Hororr banget gaess… sampai – sampai kalau di buat Striping nggak bakal muat tuh di jam primetime televisi.. Serius….

Sore hari kami berangkat ke Bromo, bagi yg sudah pernah kesana pasti heran, kok berangkat sore? normalnya orang akan berangkat jam 12 malam kelesss. Semua juga tahu, kecuali kami. Datang untuk pertama kali hanya berbekal sok tahu. Udah sok tahu .. nggak ngerti jalan pula. Akibatnya berangkat nggak lewat akses malang ke tumpang tapi malah lewat pasuruan. lhah ini kan muter jauh jadinya, Harusnyanya bisa hemat waktu 2 sampai 3 jam kan.

Nggak cukup berhenti disini, waktu berangkat cuaca lagi hujan, iya.. baru nyampek jalan soekarno hatta depan poltek cuaca sudah mendung, tapi mau dikata apa?. lha namanya juga ngebet buanget, ya hajar aja.. gaesss… Berangkatlah kami kesono tanpa jaz hujan dan tanpa penghangat tubuh (yg dibonceng gaess itulohh / sabuk pengaman,tahukan maksutnya apa?? ). Berhubung nekat. baru nyampek pertigaan purwosari saja sudah nanya jalan arah ke bromo kemana?.. Lhah ini nanti berapa kali kami harus nanya orang biar tahu jalan.

Jaman segitu nggak sempet keless ngakses google map, lagian android juga belum ada. Seingat gue orang-orang banyakan makai motorola daripada samsung. Oke deh … langsung aja ya cerita sampai di Bromo ngapain aja kita.

IMG_7852Sampai penanjakan jam 10 malam, Kira – kira jam segitu..
Behh … dinginnya nggak ketulung.. jaketpun juga nggak pakek dobel.
Bagi temen saya yg bawa penghangat tubuh sih oke – oke aja , lhah gue ? (nasib tukang dokumentasi alias tukang poto keliling) maksimal ya megangin gelas kopi buat cari gantinya.

Kami pun bengong, masak sih bromo sepi ? di kanan kiri kami cuma ada beberapa orang. itupun penjaga villa dan penjaga warung, eh nggak tahunya kita bener2 salah jadwal berangkat..

Daripada mati kedinginan nunggu matahari terbit yg masih lama, kami putuskan untuk mencari dan menginap di villa. Takut, curiga dan nggak mudah percaya sama orang membut kami hati-hati bener untuk mencari villa mana yg cocok. Juga pas buat dompet. ” Eh bapak yg berdiri disana sepertinya nggak asing deh” Ungkap Daniel. (Daniel ini kakaknya syarif, Kuliah di UMM jg. Mereka berdua warga asing, Mangkanya ngebet banget pengen ke bromo). Saya yg jadi juru anternya.

Foto Yang tengah , jaket biru.. adalah bapak penjaga villa yg kami ceritakan..

Foto Yang tengah , jaket biru.. adalah bapak penjaga villa yg kami ceritakan..

Iya bapak itu yg jadi gaet karyawan trans 7 saat liputan di bromo… Kata Daniel sih gitu… Si Daniel yakin bener hingga akhirnya kamipun dapat villa, Gue kira sih jarak penanjakan ke villa hanya 1 km atau lebih dikit, eh nggak tahunya harus lewat akses jalan tikus , kuburan bahkan jalan berbukit-bukit. Nggak cuma itu, sepertinya akses ke villa sangat – sangat mencurigakan. Jalan nya nggak lebih dari jalan gang kampung, kecil banget gaesss. itu yg membut kami kawatir. Khawatir akan keamanan kami. Maklum beberapa dari kami masih perjaka.dan montor yg kami pakai juga montor pinjeman teman 🙂

Alhamdulilah ternyata kekawatiran kami tak terbukti, villa memang benar adanya. Tak ditipu kita. syukurlah…..

” Lingsir wengi…… (lagu semacam gitulah pokoknya ” terdengar dari musik radio di dalam villa. Mungkin ini musik penyambutan atau apa, kami nggak tahu…. yang jelas memang ada. Pak, bapak disini sendiri atau dengan siapa? Sendiri mas.. saya yg menjaga villa ini. Ohhhh ………… 

Gini mas ya , saya ada satu permintaan.. tolong Mas dan mbak jangan bertanya tentang apapun yang ada di rumah ini, (bapak ini berbicara sambil membalikkan foto – foto tua yang ada di tembok villa).

Aneh..Horor..Mencurigakan…Misterius………

Ya memang itu yg kami rasakan,
Bagi kalian yang penasaran atas villa kebun teh tersebut, monggo silahkan aja dicoba.

Villa ini bener – bener luas dan harganya pas buat kantong mahasiswa perantau.
Sepertinya sih, yg punya orang belanda,. secara sekelibat mata saya melihat foto noni belanda.
Bagi kalian yg punya nyali dan suka dengan dunia lain, mungkin villa tersebut recommended untuk dicoba. Sayang waktu itu saya nggak ngajakin mbak citra prima. Jadinya gak sempet main uji nyali :).
Dan sekalian saja nanti kalau kesana saya nitip tanyain ke penjaga villa.
Kenapa harus nggak ada pertanyaan di villa itu? Tolong tanyain ya gaess…

Setelah pulang dari bromo, tak satupun orang yg pernah ke bromo paham benar keberadaan villa kebuh teh, bahkan temen saya yg bertahun – tahun jadi gaet pun tak paham.

Saya yang jadi juru fotonya :(

Saya yang jadi juru fotonya 😦

Iklan