Pagi yang Ramai Di Jogja Istimewa

Biar enak nulis ceritanya, akan kuperkenalkan diriku biar nggak saling kikuk kita. Florence, itu nama dari orang tua gue. Tapi kalian boleh panggil “Flow” saja. agar terkesan dekat.

Pagi ini jadwal kuliah padat banget. Oleh sebabnya kupersiapkan rutinitas hariku sedari pagi. Biar nantinya tidak terlalu tergesa – gesa. Sarapan sudah, Tugas semalam juga sudah beres, Cuci mobil biar kinclong juga kelar. Lalu berangkat ke kampus. Damai pikiran memang sederhana. Sesederhana orang jawa. Kata orang – orang begitu

Abstrak 10Semalam mobil di pinjam Lisa sahabatku. Entah lupa atau memang sengaja, Bensin kagak diisi. Lalu giliran mobil gue pakai, bensin nyaris habis. Sahabatan memang harus saling mengerti dan juga saling memahami. Paham kalau Lisa sedang bokek. Mungkin. hehehe ….

Sahabatan kan boleh saling mencela, memang seharusnya begitu.

Ditengah perjalanan baru sadar hari – hari gini mencari BBM sangat susah. Nggak di Jogja aja sih. Tapi hampir seluruh daerah. Mungkin Lisa semalam nggak ngisi BBM karena ogah ngantri. Mungkin juga. Bayangin saja, Kita lama ngantri, Dan sudah pakai “Sabar”. Eh giliran kita yg ngisi. BBM di tong SPBU sudah kosong. Lalu kita harus “Sabar” lagi. Hidup di Negeri Ini harus punya stock sabar berlipat ganda. Pun dilarang mengeluh. Pemerintah memang Liverpudlian.

Sembari menyetir mobil. Kutengok ponsel sebentar saja. Lihat jam sepertinya masih sempat mampir di SPBU dekat kampus. Semoga saja pagi – pagi gini masih sepi. Ya semoga saja …

Berharap kan boleh. Walau nggak harus nunggu 25 tahun. #Lalu dijitakFansLiverpool

Eh Lha dalahh ….. antriannya kayak ular . panjang banget woii ….. (Tulis tweetku di Linimasa)

Iseng – iseng mencoba menyerobot antrian, Ya sapa tahu orang memaklumi kesibukanku sebagai Mahasiswa S2 ini. Sehingga orang tak marah. Orang Jogja dan Jawa terkenal serba “pengertian”.

Tapi sial ! Gue diteriakin massa yg sama – sama ngantri. Ada yg bilang kalau gue nggak tahu diri lah, nggak tahu sopan santun lah, nggak jawani dan bla … bla … bla.

Untungnya gue gak dipukuli orang – orang itu. Menghindari keributan yang berkepanjangan. Gue pergi nylonong begitu saja dari SPBU.

Sesampai di kampus kekesalan masih berlanjut. Rasa kesal masih tersisa. Sudah MU kalah lawan MK – Dons semalam , paginya hampir ribut di SPBU. Beh … Kesal yg bertumpuk.

Ku luapkan rasa kesal itu di Path. Memilih Path sebagai tempat curhat memang nggak asal pilih. Path dicipta hanya untuk seratus lima puluh orang yg kita kenal. Artinya bukan ruang publik kan. Dan harusnya kalau gue nulis sesuatu apapun di Path ya bebas – bebas aja. Yang baca juga teman – teman gue kok. Kenapa orang lain yg sewot.

Kalau ada yg ributin di twitter, ya salahkan saja tuh yang bawa – bawa masalah ini di ranah linimasa. itu baru adil.

Besoknya gue kaget , nama gue ada di running text Tv One. Gue mau di pidanakan warga jogja. Duh logika gue kagak sampai nih. Ini masalah BBM langka lo bos, kenapa dibawa – bawa ke pencemaran nama baik. Harusnya kalian buli tuh Pemerintah. Jangan gue. Masalah di Path biarlah urusan gue dengan seratus lima puluh teman gue saja. Yang lain nggak usah ngikut. Kalau mau ribut sanah sama SBY atau Kang Joko.

Kalau BBM mau dinaikan ya monggo dinaikan segera. Jangan kebanyakan bumbu politik dan sinetronnya. Lagian ini bukan pertandingan sepakbola. Dimana butuh pemanasan dulu sebelum bertanding. Rakyat dibuat susah dahulu. Lau Sabar Kemudian. Duh Negeriku …………………….

 ( Penulis : abdul azis hasan )

Iklan